Imotiv

Nuffnang Ads

Sharing is Caring

Sharing is caring... Tingalkan jejak anda.. Insyaallah mama akan terjah blog korang...^_^

Hotest Entry From Mama Yana

Nuffnang Mama Yana

My Heartbeat

Monday, April 11, 2011

Kopi Menunggu Petang..

السلام عليکم


[pic hasil men'google'...bestkan ber'kopi dibelah petang...]


Ramai daripada kita menyimpan cita-cita, bekerja keras sekarang supaya apabila sampai masa pencen nanti dapat banyak berehat.

Kita merasakan apabila umur 55 ataupun 56 tahun, kita dapat mengurangkan bebanan dan tanggungjawab. Bangun pagi, sesudah sembahyang Subuh dan membaca al-Qur’an, dapat membaca suratkhabar sambil minum kopi, kemudian berehat menunggu petang. Apabila petang, bersandar di kerusi malas di hadapan rumah sambil makan kuih-muih serta juadah lain, sementara menunggu waktu malam.

Akan tetapi apabila datang saat demikian, kita tahu sebenarnya kepenatan dan tanggungjawab berlipat ganda di hadapan kita. Kita menjadi cepat sensitif. Kita mahu dikenali, diingati dan berbagai-bagai perasaan yang sesuai dengan naluri orang pencen.

Seorang yang sibuk pada usia muda terus sibuk pada usia tuanya. Apabila dia sibuk mencari harta, dia terus sibuk mencari harta, tidak senang duduk di rumah minum kopi menunggu petang.

Apabila seseorang itu pada usia mudanya sibuk menolong orang lain, berkhidmat untuk saudaranya, maka itulah kerjanya apabila dia tua. Sebaliknya apabila pada usia muda dia tidak sibuk, maka pada usia tua pun dia senang berada diatas bangku panjang minum kopi menunggu petang.

Sebabnya, apa yang kita lazimkan sehari-harian, maka pada usia tua ia menjadi tabiat yang sukar hendak dibuang. Orang suka bangun pagi pada usia muda bersikap demikian walaupun sudah lanjut usia 80 tahun. Orang yang suka membebel mulutnya pada usia muda, demikian juga pada usia tuanya. Orang yang rajin membaca, suka bersedekah, solat berjemaah ketika muda, berterusan ia hingga ketua. Itulah tabiat.

Patut benar kita belajar membentuk tabiat sejak usia muda supaya tabiat itu melekat tua. Biasakan melentur ketika masih rebung.




Mutiara Kata

:: Jadilah seperti pohon kayu yang lebat buahnya, tumbuh di tepi jalan. Dilempar orang dengan batu tetapi dibalas dengan buah. 


Sumber: SINI




 ♥Sign up HB!Affiliate to enjoy free gift!♥



 

3 comments:

Citarasa Rinduan said...

renungan yang sangat bagus dikongsi bersama


PS; tapi ayu tak pandai nak minum kopi.....

mama maman said...

Renungan yg kekadang buat sy termenung...:)

p/s: sedap oooo... time belajar dulu lg la ketagih tegar... sekarang layan sesekali... :)

maya amir said...

betullll..saya sokong..hehe:)

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...